SEKILAS INFO
  • 1 tahun yang lalu / “Barangsiapa yang Allah menginginkan kebaikan baginya, maka akan dipahamkan akan agamanya.” (HR. Bukhori dan Muslim)
WAKTU :

Peristiwa di Bulan Rajab: Hijrah Pertama Umat Muslim ke Abyssinia

Terbit 13 Februari 2022 | Oleh : admin | Kategori : Sejarah Islam
Peristiwa di Bulan Rajab: Hijrah Pertama Umat Muslim ke Abyssinia

Kaum Muslim di Makkah mendapatkan penindasan.

Salah satu peristiwa yang terjadi di Bulan Rajab adalah hijrah pertama kaum Muslim dari Makkah di mana mereka mendapatkan penindasan, menuju ke negeri dengan penguasa yang adil, Abyssinia.

Dilansir dari laman About Islam pada Ahad (6/2/2022), serangkaian penganiayaan terhadap kaum Muslim dimulai pada akhir tahun keempat setelah Nabi Muhammad menerima pesan kenabian.

Penganiayaan dimulai secara perlahan pada awalnya, akan tetapi terus terjadi semakin cepat. Dan Itu memburuk dari hari ke hari, dan bulan ke bulan sampai situasinya menjadi begitu parah.

Pada pertengahan tahun kelima, siksaan itu diputuskan sebagai hal yang tidak dapat ditoleransi lagi. Kaum Muslim mulai serius memikirkan cara-cara yang layak untuk menghindari siksaan menyakitkan yang dijatuhkan kepada mereka.

Dalam Surat Az-Zumar, ini diturunkan menunjuk langsung terkait migrasi. Itu menyatakan bahwa bumi cukup luas dan orang-orang beriman tidak boleh menganggap diri mereka dibatasi oleh kekuatan tirani dan kejahatan.

قُلْ يٰعِبَادِ الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوْا رَبَّكُمْ ۗلِلَّذِيْنَ اَحْسَنُوْا فِيْ هٰذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۗوَاَرْضُ اللّٰهِ وَاسِعَةٌ ۗاِنَّمَا يُوَفَّى الصّٰبِرُوْنَ اَجْرَهُمْ بِغَيْرِ حِسَابٍ

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” (QS Az-zumar ayat 10)

Nabi SAW telah mengetahui bahwa raja Abyssinia (Ethiopia) adalah seorang penguasa yang adil. Untuk itu beliau mengizinkan beberapa pengikutnya untuk mencari suaka di Abyssinia (Ethiopia).

Pada Rajab tahun kelima kenabian, sekelompok orang yang terdiri atas 12 pria dan empat wanita berangkat ke Abyssinia (Ethiopia). Di antara para muhajirin yang ikut serta adalah Utsman bin Affan dan istrinya Ruqaiyah.

Mereka menyelinap keluar dari Makkah di tengah malam yang gelap dan menuju laut di mana dua perahu kebetulan berlayar ke Abyssinia (Ethiopia), tujuan mereka. Berita kepergian mereka sampai ke telinga kaum Quraisy.

Kemudian beberapa orang dikirim untuk mengejar mereka. Akan tetapi orang-orang beriman telah meninggalkan Pelabuhan Shuaibah menuju tempat persembunyian mereka yang aman. Kemudian mereka diterima dengan hangat dan diberi keramahan yang semestinya.

Wilayah Abyssinia

Peta Wilayah Abyssinia

Kekaisaran Etiopia, juga disebut Abyssinia, adalah kerajaan yang eksis dari tahun 1270 (dimulainya dinasti Solomon) sampai 1974 ketika monarki dijatuhkan dalam sebuah kudeta. Negara ini adalah satu-satunya negara Afrika (Liberia yang lain) yang berhasil melawan Perebutan Afrika oleh kekuatan kolonial selama abad ke-19.

Ilustrasi raja Abyssinia ketika bertemu dengan kaum Muslim dari Makkah. [Nayzak Via Al Arabiya]

Kekaisaran Abyssinia

Hunian manusia pertama kali yang ada di Etiopia diperkirakan telah ada sangat lama sekali dan diperkirakan sama umurnya dengan penemuan spesies manusia pertama yang hidup di bumi ini. Bersama dengan Eritrea dan kawasan Timur Laut Laut Merah—pantai Sudan, dapat disimpulkan wilayah ini adalah lokasi wilayah kaum Mesir kuno yang disebut Punt yang sejarahnya pertama kali tercatat pada 25 SM. Bukti-bukti permulaan pembentukan sebuah negara sangat banyak di daerah ini, yang diperkirakan akhirnya menjadi sebuah kerajaan Abyssinia pada tahun 980, yang juga menjadi bukti awal pembentukan suatu kerajaan di wilayah ini. Akan tetapi untuk beberapa sejarawan, era ini lebih dianggap sebagai permulan dari dinasti Abyssinia dibanding permulaan pendirian dari kerajaan itu sendiri.

Didirikan pada 1270 oleh bangsawan Amhara Yekuno Amlak, yang mengaku keturunan dari raja terakhir Aksum. Kekaisaran berhasil memperluas secara signifikan di bawah Perang Salib dari Amda Seyon I (1314-1344) dan Yeshaq I (1414-1429), menjadi kekuatan yang dominan dari Tanduk Afrika. Kematian Kaisar Iyasu II (1755) dan Iyoas I (1769) Kekaisaran memasuki periode desentralisasi, yang dikenal sebagai “Era Pangeran” dan memerintah wilayah sendiri-sendiri.

Kaisar Tewodros II (memerintah tahun 1855-1868) mengakhiri era itu, menyatukan kembali Kekaisaran dan membawa ke periode modern sebelum Ekspedisi Inggris ke Abyssinia. Penggantinya Yohannes IV terlibat terutama dalam perang dan berhasil melawan orang-orang Mesir dan Mahdi hingga tewas dalam Pertempuran Gallabat pada tahun 1889. Kaisar Menelik II, tinggal di kota Addis Abeba yang baru didirikan melanjutkan perluasan pendahulunya, menaklukkan banyak kerajaan di tempat yang sekarang menjadi Etiopia barat, selatan dan timur, seperti Kaffa ,Wolaytta atau Aussa. Karena itu, ia memberi Etiopia jangkauan geografis yang dimilikinya saat ini. Di utara ia dihadapkan dengan Italia. Dengan mengalahkannya di Pertempuran Adwa pada tahun 1896 dengan bantuan Rusia dan Prancis, Menelik melindungi kemerdekaan Etiopia dan menghalau Italia ke Eritrea .

Kemudian, setelah Perang Italia-Etiopia Kedua, Kerajaan Italia menduduki Etiopia dan mendirikan koloni Afrika Timur Italia di wilayah tersebut. Setelah Perang Dunia II, orang-orang Italia diusir dengan bantuan tentara Inggris. Etiopia adalah salah satu anggota pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pada 1962 mencaplok Eritrea. Namun, Perang Sipil Etiopia menyebabkan kemerdekaan Eritrea dan jatuhnya Kekaisaran pada tahun 1974.

Pada 1974, Etiopia adalah satu dari tiga negara di dunia yang memiliki gelar Kaisar untuk kepala negaranya, bersama dengan Jepang dan Iran di bawah dinasti Pahlavi. Itu adalah negara kedua ke terakhir di Afrika yang menggunakan gelar Kaisar; satu-satunya yang kemudian memakai gelar Kaisar Bokassa I dari Kekaisaran Afrika Tengah antara tahun 1976 dan 1979.

SebelumnyaCendekiawan Muslim Dunia Soroti Bahaya Media Sosial Bagi Generasi Muda SesudahnyaDhubaah Sang Pembawa Syarat Haji

Berita Lainnya

0 Komentar